Kejadian Aneh Tapi Nyata

Kejadian Aneh Tapi Nyata

9 Masalah Kegemukan Badan Paling Mengejutkan

12 May 2015

Kegemukan badan adalah masalah yang serius bagi kaum wanita sampai-sampai mereka nekat untuk diet ekstrim agar memiliki tubuh yang ramping dan aduhai yang tentunya agar lebih percaya diri saat dilihat oleh pria. Faktanya tidak semua pria menyukai wanita yang bertubuh kurus atau ramping, banyak juga rata-rata pria yang malahan mendambakan seorang wanita yang bertubuh gemuk. Seperti pepatah bilang, kalau anak kecil makin gendut tandanya berarti makin sehat, makin gemes buat dicubit.

Tapi kalau terlalu berlebihan gendutnya juga  tidak baik karena bisa menimbulkan masalah kesehatan. Lain halnya dengan 9 Masalah Kegemukan Badan Paling Mengejutkan dibawah ini, Kasus Kegendutan Mereka benar-benar bikin heboh dan mengguncang dunia.


1. Kasus Orang Gemuk Pelaku Pembunuhan

9 Masalah Kegemukan Badan Paling Mengejutkan

Sebuah film dokumenter baru diatur untuk mengungkapkan kisah hidup yang menakjubkan nyata tentang seorang wanita yang bersaksi palsu untuk pembunuhan tetapi ditemukan bersalah dengan alasan bahwa obesitas itu berkembang tidak bisa membiarkan dia untuk melakukan kejahatan. TLC Half-Ton seorang Pembunuh?

Diceritakan bagaimana pada Maret 2008, Texas Mayra Rosales, 31, mengatakan kepada polisi bahwa ia telah membunuh dua tahun keponakannya, Eliseo Jr, dengan sengaja berguling-guling di atasnya sambil menjaga anak. Karena bingkai lb 1.100 nya, Mayra membayangkan kisahnya menjadi dipercaya, sampai dokter mengungkapkan bahwa anak itu hanya bisa meninggal karena pukulan ke kepala.

Kemudian Argumen utama pengacaranya untuk pembelaannya menjadi kenyataan bahwa dia begitu besar dia tidak bisa menggerakkan lengannya. Setelah berbohong kepada pihak berwenang, Mayra akhirnya mengakui kebenaran. Dia telah menemukan cerita untuk melindungi adiknya Jaime dan dia mengaku telah memukul anak itu diseluruh tubuhnya dengan sikat rambut sebelumnya pada hari yang sama. 

2.Terlalu Gendut untuk Masuk Penjara


Seorang pria dianggap terlalu gemuk untuk dipenjara karena pertengkaran di sebuah pub telah berbicara tentang melarikan diri waktu penjara.Shepparton man Claude Jackson sedang melakukan pelayanan masyarakat untuk menghancurkan kaca di atas kepala orang lain di sebuah bar Shepparton pada tanggal 14 Januari 2007. Korban, Tim Kirkman, menerima dipotong 4cm ke lehernya dalam insiden dan perawatan di rumah sakit diperlukan. Jackson mengaku bersalah atas sembarangan menyebabkan cedera serius dan keributan di tempat umum.

Sebuah laporan medis diserahkan kepada Pengadilan Kabupaten Victoria duduk di Shepparton kata Jackson, yang beratnya 190kg, telah menderita tiga kali serangan jantung sebelumnya dalam hidup dan menderita arthritis yang sedang berlangsung, sleep apnea dan lainnya berkaitan dengan berat badan penyakit. Dikatakan dia pernah beratnya sampai 234 kg dan bahwa "obesitas morbid" telah hadir sepanjang hidupnya.

Laporan medis juga memperingatkan bahwa hukuman penjara akan "menciptakan masalah besar" untuk kesehatannya. Sementara enggan membicarakan insiden itu, 21-tahun itu mengatakan ia sangat menyesal dan telah menjaga keluar dari kesulitan karena perkelahian di bar. 

3.Satu Keluarga Terlalu Gemuk hingga malas untuk Bekerja

Kasus Badan Gendut Mengejutkan

Berat badan ke 4 orang ini bila digabungkan bisa mencapai 527 kg. Ditanya mengapa mereka tidak melakukan diet sehingga keluarga Chawner ini menjadi pengangguran karena tidak dapat bekerja. tubuh mereka begitu gemuk sehingga tetangga mereka menyebut 'para tubbies televisi,' namun keluarga ini beralasan untuk tidak bekerja karena kami tidak memiliki waktu."

Philip Chawner, 53, dan Audrey 57 tahun istrinya mempunyai berat badan 152 kg lebih. Putri bungsu mereka, Emma 108 kg dan kakaknya Samantha, 21 memiliki berat lebih dari 114 kg. Mereka sudah tidak bekerja selama 11 tahun, mengklaim berat badan mereka karena kondisi turun-temurun. Sebaliknya keluarga ini menghabiskan hari-hari mereka di depan televisi sambil menghabiskan makanan, termasuk cemilan cokelat, keripik dan kue, terhitung mengkonsumsi 3.000 kalori lebih setiap harinya. 

4.Terlalu Gemuk untuk Di Eksekusi 


Sebuah narapidana Ohio mengutuk orang ini yang memiliki berat £ 480 saat ingin di eksekusi mendatang penundaan dilakukan dengan alasan berat badannya bisa menyebabkan kematian menyiksa dan berlama-lama. Ronald Post nama pelaku bertuh tambun ini dalam kasus menembak dan membunuh seorang petugas hotel di bagian utara Ohio hampir 30 tahun yang lalu, mengatakan berat badannya, akses vena, jaringan parut dan masalah medis lainnya meningkatkan kemungkinan algojo nya akan mengalami masalah berat.

Dia juga begitu besar bahwa brankar eksekusi tidak mungkin menahannya, pengacara Post mengatakan dalam dokumen pengadilan federal yang diajukan. Post, lelaki berusia 53 tahun ini dijadwalkan untuk mati pada tanggal 16 Januari atas kasus kematian di tahun 1983 pada Korbannya Helen Vantz 53 tahun di Elyria yang dirampok sebelum ditemukan ditembak dua kali di bagian belakang kepalanya. Saat ini Pos telah mencoba menurunkan berat badan, tapi lutut dan masalah punggung yang membuatnya sulit untuk berolahraga, menurut pengajuan pembelaan di pengadilan. 

5.Terlalu Gemuk untuk menjadi seorang Ayah 


Seorang ayah yang memiliki berat 163 kg mengklaim dia kehilangan hak asuh kedua anaknya setelah dokter mengatakan kepada pengadilan ia terlalu gemuk untuk bisa merawat mereka. Pria 38-tahun dari Ottawa, Kanada ini harus berjuang selama setahun di pengadilan untuk mendapatkan hak asuhnya. Untuk itu Pria ini diperintah oleh Hakim pengadilan untuk menjalani program penurunan berat badan dan jika berhasil maka boleh mengasuh kedua puteranya. 

6.Terlalu Gemuk untuk Terbang 


Kenlie Tiggeman adalah penumpang kelebihan berat badan yang mengumpulkan perhatian nasional pada bulan Mei 2012 setelah dia mengaku agen gerbang Southwest mengatakan bahwa ia "terlalu gemuk untuk terbang." Dia sekarang menggugat maskapai. Tiggeman, yang tinggal di New Orleans melalui website nya, AllTheWeigh.com, mengajukan gugatan yang menyatakan bahwa agen Southwest tidak mengikuti kebijakan perusahaan mereka dan memilih untuk membedakan, menghina dan mempermalukan penumpang dan bahwa maskapai menggunakan tindakan diskriminatif terhadap pelanggan seperti obesitas.

Maskapai Southwest saat ini memiliki pelanggan dari kebijakan Ukuran, yang mengharuskan penumpang untuk membeli kursi kedua jika mereka tidak bisa sesuai antara lengan kursi. Kursi Southwest mengukur 17 inci. Tiggeman mengatakan dia tidak mencari kerusakan moneter dari maskapai dan mengajukan aplikasi perintah pro se, tanpa perwakilan hukum. Dia mengatakan dia ingin standar industri untuk diletakkan di tempat untuk selebaran yang harus membeli kursi kedua, termasuk aturan sehingga tidak lagi hingga petugas gerbang untuk memutuskan apakah atau tidak seorang penumpang obesitas harus membeli kursi kedua. 

7.Terlalu Gemuk untuk memakai Gaun Pengantin

Kasus Kegemukan Badan yang Mengejutkan

Setelah menetapkan tanggal untuk Hari Pernikahannya, Claire Donnelly memilih gaun pernikahannya di toko Butik Design di Gloucester. Tapi rupanya Miss Donnelly hatinya hancur saat pelayan toko mengatakan bahwa ia terlalu besar untuk ukuran gaun pengantin. Wanita Inggris rata-rata memiliki pengukuran 39-34-41, menempatkan mereka ke dalam ukuran baik 14 atau 16.

Claire yang dijadwalkan menikah pada Agustus lalu, menyarankan ke toko-toko pakaian untuk membuat dan mengakomodasi segala bentuk dan ukuran baju pengantin agar nantinya bila ada calon pengantin yang memiliki ukuran Tubuh sama dengannya tidak lagi dipermalukan. 

8.Penari Bar yang Dianggap Terlalu Gemuk


Seorang mahasiswa Universitas Iowa mengatakan bahwa sebuah bar lokal tidak akan membiarkan dia menari di atas panggung karena dia "tidak cukup cantik" dan seperti "sedang hamil," meskipun dia tidak mengungkapkan. Jordan Ramos, 21 tahun menggambarkan dirinya sebagai wanita berukuran plus, tapi dia tidak pernah membayangkan berat badannya akan menjadi masalah di Union Bar, pusat kota Iowa City. Ramos mengunjungi bar pada tanggal 3 Maret 2012 dan lagi pada tanggal 4 April dan mengalami diskriminasi yang sama kedua kali. Kedua kalinya, bouncer diduga mengatakan bahwa dia tidak bisa menari karena dia "jelas hamil."

Hingga akhirnya Wanita itu mengadu kepada Komisi Hak Asasi Manusia di Iowa City, tapi menurut organisasi diskriminasi berat badan tidak ilegal. Namun itu tidak menghentikan Ramos dari mengambil sikap pembelaan untuk dirinya sendiri dan orang lain yang sama sepertinya. Hingga akhirnya The Iowa City Press-Citizen menggugat George Wittgraf, pemilik Union Bar dan mengatakan ia tidak akrab dengan situasi tapi tidak menyetujui perilaku dugaan karyawan.

Namun demikian, Ramos berencana unjuk rasa di depan Union Bar pada 4 Mei, di mana dia mengatakan dia berharap untuk memastikan bahwa bar tidak hanya membuat komitmen formal untuk melarang segala bentuk diskriminasi di masa depan. 

9.Kegemukan Badan, Jenazah Sulit untuk Di Kremasi

9 Masalah Kegemukan Badan Paling Mengejutkan

Jenazah obesitas telah menyebabkan kebakaran yang hampir saja menghancurkan sebuah krematorium di Austria. Penyidik percaya bahwa api membesar karena membakar lemak dari tubuh wanita yang memiliki berat badan hampir 200 kg, sehingga memblokir filter udara yang pada gilirannya menyebabkan sistem filter terlalu panas. Petugas pemadam kebakaran mampu mengendalikan api, tetapi api sudah menyebabkan kerusakan cukup parah. Krematorium pun ditutup selama beberapa hari.
Source 
anehdankonyol.com_9 Kasus Kegemukan Badan yang Mengejutkan

Related Article